I made this widget at MyFlashFetish.com.

Search This Blog

ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA. BLOGSPOT ANI DIBUAT UNTUK MENYIMPAN KENANGAN MANIS DAN PAIT MELALUI GAMBAR DAN TULISAN, UNTUK BERKONGSI PENGALAMAN, PENGETAHUAN, PEGAJARAN, TEMPAT DAN KESIUKKAN MENGAIL. IANYA JUA UNTUK MENGENALI DAN MENGENALKAN NAMA DAN JENIS LAUK DI AING MASIN DAN AING TAWAR YANG ADA DI LAUT, DI TEPI PANTAI, DI SUNGAI MAUPUN DI TASIK YANG TERDAPAT DI NEGARA BRUNEI DARUSSALAM ANI MELALUI GENG PENGAILAN SEMUA. KAMI UCAPKAN TERIMA KASIH KEPADA YANG BERKESUDIAN MENGUNJUNGI BLOGSPOT ANI.

Kepada geng pengailan semua mun kan berkongsi gambar, cerita, tulisan, pengajaran, pengalaman, trip mengail, alat-alat mengail, alat-alat penangkapan yang lain atau apa saja lah samada petua, pantang larang atau etika mengenai mengail boleh lah mengirimkan ke

Pa_damit@hotmail.com

Preciousanglers@gmail.com

8193404 (bmobile)
8773404 (dst)


I made this widget at MyFlashFetish.com.

trip

Saturday, 31 October 2009

Kelamari kami (Padamit, Jimi, Fian sama Hj Win) turun kan ka laut tutong inda jadi pasalnya berangin inda plang luan beombak, ngail di iron duke tah kami ganya. Inda berapa makan lauk ah yang badamitan ganya lapih, anduping, ketambak, pisang2, kurisi2.


Padamit

LAPIH

Hj win
Lapih ampir 1kg
jangan tah marung2 ani nah hahaha walaupun lurih malam atu inda memberangsangkan
alum tah rezeki tu bro sabar saja lain kali tani mencuba lagi ok jangan putus asa bro.
yang banar nya bukan pasal inda banyak lurih tu kalat hantap bah matanya, dalam perjalanan balik pun tetidur tidur ia di kereta ah. Kana suruh tia lagi jadi model MARLBORO light hahaha.



ANDUPING

Anduping aku balurih ni labih jua ssetengah kilo pakah

UNGAH

Tuesday, 27 October 2009

Precious Anglers atu yang banarnya kan babincang pasal kan mbuat baju, kelurusan Capt. Precious, Dom n Suffry kan mengail di Jambatan Queen, jadinya di sana tah kami mengail sambil bincang2 lah. Iatah c Dom ganya yang balurih ungah dalam 1kg lah, lapas atu nada tia lagi makannya. Umpan kembura sama udang hidup inda jua kami batah pukul 9 mulih tah kami. Tahnia Dom.

DOM
Kelamarinya ari 6 ada makan nya Pa-iring iatah esuknya ari minggu kami turun lagi atu, Pa-iring, Padamit, Jimi sama Fian. Ahir kami turun atu bah dalam pukul 9 lalu baunjar umpan bah. Inda lagi singgah menyinggah tarus kami naik ke takat 75 pasalnya umpan udah banyak, kelamari bisdia kehabisan umpan iatah banyak ku bali basong2 atu kan penabur jua kan. Sampai saja di takat 75 liat dalam fish finder banyak lauk di bawah ani, apa lagi lapas melabuh sauh tarus melabuh kail jua inda batah2 kail ani kancang2 bah kana makan ah, ada yang naik ada yang putus jua. Di sana tah kami balurih lauk putih, lantaran, kurisi brunai, belais tembaga, uji rasid, kerapu, sulit, anduping sama pisang2 ah.

Dalam perjalanan mulih baru kami singgah ah kapal karam yang di Iron Duke ada plang makannya kancang2 jua eh tapi nada yang naik semua putus, udah Pa-iring makai steel lauk damit tia yang makan ah memisi bah.

UJI RASID (sweetlips fish)

Padamit sama Pa-iring yang balurih ni uji rasid ah, apa kan ah namanya banar lauk ani ah inda patut nada nama eh, lauk ani ujud balum lagi uji rasid lahir kali inda ja. Mun ada yang tau buat ah komen ah nama english nya kah mana tia saja.

PISANG2

Pisang2 ani Pa-iring ni balurih

Belais Tembaga

belais ani Jimi yang balurih kuat jua eh pasalnya aku menarikkan sekali bah.

kurisi bali

Fian sama Jimi ni yang balurih mun ia banyak bisai dapat jua kan di tunggui ani 2 ekong ganya.


LAUK PUTIH

Ani c Fian yang balurih dalam 2kg labih ku fikir basar banar bah pasalnya cara ia menarik atu bepintal bah.


ANDUPING

Anduping ani Padamit ni yang balurih kan 2kg baratnya fikir tah lauk putih kuat bah makai joran lagi tu, baru tah merasai ni balurih yang basar ah biasanya yang 1/2kg ganya salalunya. Ada plang sambungan namanya ni ganya inda ku ingat apa.

KERAPU

Kerapu ani Pa-iring sama Padamit ni balurih ampir 1kg ganya, kerapu tahan ni nyawanya batah bah kan mati tapi udah ia mesti melangap mulutnya tu, ada kah inda orang perasan tu batah2 ani.


Lantaran / Pengantaran

Yang ani Fian sama Padamit ni yang balurih inda sampai 1kg lah. Inda ku tau apa namanya banar yang 2 ekong basar atu inda sama usulnya.


Sulit

Sulit ani Pa-iring sama Padamit ni yang balurih ampit 1kg lah tiap sekong

SULIT

Hari sabtu Pa-iring, Dini sama Irman turun ke Iron Duke dulu inda berapa makan baru tah bisdia naik lagi ke Takat 75, di sana tah bisdia balurih sulit, lauk putih, kurisi bali ada lagi lauk yang badamitan. Iatah sayang nya bisdia kehabisan umpan mun inda ada lagi pakah eh. Syukur Alhamdulillah ada jua kan dibawa mulih nyaman jua hati tu.


Iatah ganya ni yang bisdia tegambar pasal kehabisan bateri telefon tia jua eh macam2 eh, udah tah habis umpan abis bateri tia lagi baik jua inda habis minyak mun inda ada kan dikayuhkan tu eh jauuuh palis jangan minta2 eh. Tahniah bro

LANGURAN

Saturday, 24 October 2009

Malam jumat Precious Anglers turun di laut Jerudong hajat di hati kan mengunjar GT. Kami turun 5 orang Capt. Precious, Padamit, Popperazi, Jimi sama Hj Win. Ampir pukul 7 kami tolak dari Jerudong menuju ka Iron Duke. Sampai saja kami di sana tanpa membuang masa tarus kami jigging sama popping. Entah berapa kali udah mengumban popper baru tah kana sambar Padamit yang mula2 sampai yang ke 3 kira2 baratnya 1kg labih sudah 3 ekong naik berehat lah dulu bagi peluang orang lain, lapas atu Capt. Precious, Popperazi n Hj Win. Languran semua dalam 2kg ke 3kg labih lurih bisdia ah semua popping.

Sudah dalam 6 ekong naik inda tia berapa mau makan lagi, iatah kami pindah ke tempat lain lagi. Di sana pun kami menaikkan languran Jimi makai jigging 2 ekong, Hj Win 3 ekong jigging jua, Popperazi popping sama jigging languran n lingkuh, Capt. Precious sekong GT dalam 6kg. Jimi mengail dasar bulan2 saja yang makan, bulan2 ani banyak lapas.


Popperazi, Capt. Precious, Padamit, Hj Win, Jimi


GT 1, Languran 15, Bulan-bulan 2, Lingkuh 2, titir 2


Padamit
Languran ampir sekilo
yang ani Hj Win plang balurih ni menjigging, saja2 kan begambar lauk damit. Padamit balurih
4 ekong languran popping semua
mencuba jua menjig tapi nada balurih

Spool : Navi 8000PG, Freams Kix 4000
Rod : Figo Big Fish, Slim max
Braided : Fin 60Ibs, Power Pro 40Ibs






Hj Win

Sekong ia balurih
popping, 3 ekong menjigging

baru dapat lesen languran sama Precious Anglers
Tahniah bro Hj Win.

Spool : Ocea Jigger
rod : Jigging Master
Braided : Daiwa 65Ibs





Popperazi

Poperazi balurih 4 ekong jua languran
sama lingkuh
popping sama jigging
ada sekali putus


Spool : navi 8000PG
Rod : Figo Big Fish
Braided : Power Pro 50Ibs




Jimi

Jimi balurih languran 2 ekong, bulan2 sama lingkuh jua

jigging sama ngail dasar popping ia jua nada balurih, bulan2 banyak yang lapas ampir perahu udah, alum kan rezeki tu, yang banarnya inda jua ia kan mengambil tu iatah ia tangkap n ta lapas hahaha

Spool : navi 8000PG
Rod : Euopro
Braided : Fin 50Ibs





Capt. Precious

Capt. Precious balurih satu satunya GT 6kg malam atu

sama sekong languran
popping n jiging

Spool : navi 8000PG
Rod : Figo Big Fish
Braided : Spider Wire 65Ibs










Pencaria GT kami malam atu inda kesampaian pasalnya Capt. Precious saja yang balurih, yang lain banyaknya languran, lingkuh sama bulan-bulan. Selepas kami pindah ke tempat kedua atu sudah menaikkan beberapa ekong, kira-kira pukul 3 pagi balik tah kami. Mula-mula kan singgah lagi ada 1 tempat untuk mengail dasar, tapi cuaca atu macam kan hujan inda tah kami jadi. Sudah ampir kan sampai nada jua hujan kan naik semula bilang orang sudah kalat mata balik tah tarus. Syukur Alhamdulillah ada jua rezeki kami malam Jumat. Lain kali lagi kami mencuba Insya Allah.

UNGAH

Thursday, 22 October 2009

Ungah, di malam balurih lagi bisdia ungah ah dalam 1kg lah di tempat biasa takat ujung sapuh ah, makai krikan ganya umpan kembura sama basong2. Di malam takandung hujan bah iatah kami awal mulih, 2 buah kami turun di malam Capt. Precious, popperazi, Dom n kawan Capt.Precious alum tau namanya inda sampat bekenalan di malam hujan bah. Bisdia ani awal turun dalam pukul 4 ptg makai mini precious. Kami ahir sikit turun ampir pukul 7 mlm Padamit, Pa-iring n Fian, kerapu ganya sekong Pa-iring balurih atu pun damit.

Dimalam ada jua orang lain sebuah mengail di sana ah dalam 4 orang lah bisdia, inda kami takilala patang bah malam kan, tapi bisdia dulu mulih kira2 lapas sejam baru tah kami mulih.


DOM


CAPT. PRECIOUS

SATU KATI SATU LINGGIT, bintur kacap

Wednesday, 21 October 2009

Ani nah lagi sambungan cerita SATU KATI SATU LINGGIT seterusnya, ani pun alum abis ni ah ada lagi nanti tu Insya Allah minggu dapan kah.


Ah... rupa-rupanya lamunan ku begitu jauh sekali. Tiba-tiba dengan berbekalkan sebuah bakul dan pengayuh kelihatan seorang samar-samar dari jauh di atas titian pail menghala ke rumah ku, seraya berkata "bah apa lagi angan-angan atu, apa lagi ditunggu mari tah turun" rupa-rupanya yang di tunggu sudah tiba. "Inda plang angan-angan, ni nah meliat ari ah... taduh kah inda", balas ku dengan menyembunyikan keadaan sebenarnya. "Kau tunggu sekajap aku memberitahu mama dulu", pinta ku kepadanya. Aku pun bergegas masuk ke dalam rumah mengejutkan ibu sekadar untuk memaklumkan masa untuk turun sudah tiba. "Ma... bah kan turun tah kami ni... bedua ganya" pohon ku kepada ibu yang baru saja terjaga. "Bah baik-baik saja, jangan tah luan akhir balik... karang memberi ingau ati" seraya ibu membalas dalam keadaan rela dan keberatan, maklum sajalah diusia kami baru mencecah balasan tahun memang sukar untuk merelakan perpisahan walaupun sekadar sehari suntuk, namun itulah hakikatnya. Entah siapa tahu apa lagi dalam isi hati seorang ibu, tapi yang pasti doa seorang ibu semoga kami selamat pergi dan kembali dengan hasil yang baik.

Dengan bertawakkal kepada ALLAH aku melangkah bandul pintu hadapan disertai dengan sedikit bacaan dan petua yang telah diajarkan oleh nini laki. Tangan ku yang penuh dengan bakul bata (bekal) terus menuju ke tangga untuk turun ke gubang. Cuaca begitu mengizinkan sekali walaupun dalam samar-samar embun tua masih menyelimuti suasana, namun itulah petanda cuaca akan lebih panas ditengahari nanti. Aku terasa cukup lega setelah melabuhkan punggung ke lantai gubang, inilah saatnya yang dinanti-nanti, kami berdua sudah siap sedia, pengayuh sudah di tangan perahu sudah di air.

Keadaan air yang mula menunjukkan bunga pasang menambahkan lagi semangat kami untuk sampai ke destinasi. Kerana ketam akan mudah diperolehi ketika air sedang pasang. Destinasi kami kali ini ialah kawasan Buang Sakar. Tempat ini memang menjadi lubuk bagi ketam terutama ketam kalok dan ketam piai. Ini adalah disebabkan oleh faktor keadaan persekitaran yang dipenuhi oleh hutan bakau. Selain dari Buang Sakar banyak lagi tempat yang tidak kurang juga strategiknya seperti Pulau Si Bungor, Sg Kalamasi, Sg Butir, Buang Tawar dan sebagainya. Tempat-tempat ini adalah tertakluk kepada keadaan, seperti faktor air pasang penuh dan air surut penuh, angin dan ombak. Semua ini akan memberi pengaruh yang besar dalam menentukan destinasi manakah yang akan dituju. Akan tetapi mengikut pada kebiasaan memang Buang Sakar lah yang akan menjadi sasaran utama di sebelah awal pagi. Destinasi yang lain biasanya akan mengambil tempat di sebelah petang.

Dengan berbekalkan sedikit petua orang tua-tua kami mulalah mengayuh menuju ke Buang Sakar. Setelah berada di tengah aloh kami akan berhenti seketika untuk menunggu rakan-rakan yang lain yang sama satu destinasi dengan kami. Setelah kesemuanya berkumpul barulah kami bertolak bersama. Di dalam perjalanan kami tidak lupa untuk beriadah untuk menaikkan moral dan semangat. Maklum sajalah destinasi yang akan dituju ini agak lumayan juga jauhnya apatah lagi dengan berkayuh. Berbagai-bagai cara dan teknik digunakan seperti bernyanyi-nyanyi dan bercerita. Selain dari itu perlumbaan juga boleh menimbulkan semangat maklumlah diwaktu itu masing-masing mahu menunjukkan gagah. Kadang-kadang memang tidak dapat disangkal kerena mereka memang sudah terbiasa bersama ayah mereka dengan kerja yang berat-berat seperti menetak bakau atau mengambil bakau di hutan, menetak nibong dan berbagai-bagai lagi. Jikalau cuaca baik memang seronok, taoi ada kalanya juga cuaca agak berangin dan berombak. Tetapi semua itu tidak menjadi halangan yang besar. Dalam suasana seperti ini kami tidak mudah kelam kabut, saya masih ingat dengan petua orang tua-tua jika berada dalam keadaan seperti ini, bawalah bertenang dan sebutlah perkataan "inda membawa-bawa pelapah kami bawa" berulang-ulang. Perkataan ini memang mempunyai maksud yang tersendiri tapi yang penting kami dapat mempertahankan semangat.

Pada kebiasaannya perjalanan kami akan melalui lereng pohon perapat dan tebing bakau yang rendang kerana arusnya tidak begitu kuat disamping pemandangannya yang begitu unik. Setelah sekian lama menggembeling tenaga berkayuh kami telah pun tiba ketempat di mana kami akan melabuhkan bintur-bintur kami. Kesemua kumpulan mengambil kedudukkan untuk melabuhkan bintur masing-masing. Jika ada empat kumpulan maka empat barislah juga bintur tersebut. Aku masih merasa pelik mengapa kami melabuh bintur seperti ini. Entah dari mana kah kami dapat sistem melabuh seperti ini. Timbul persoalan kenapa ia dilabuh begitu dekat barisnya antara satu dengan baris yang lain sedangkan jarak antara bintur barisan kepunyaan sendiri adalah berjauhan. Setelah semua bintur tersebut habis di labuh, semua kumpulan akan berlabuh rapat antara satu sama lain di bawah pohon perapat yang begitu rendang. Bata yang kami bawa mulalah dijamah untuk hidangan sarapan pagi. Alangkah indahnya waktu bersarapan, paling tidak pun sekadar minum secawan kopi sudah memadai. Kerana bata ini akan di hemat sehingga ke petang. Ketika ini akan timbullah berbagai-bagai cerita, rata-rata ceritanya akan berkisar mengenai dengan persiapan sebelum membintur. Perbualan ini akan berlangsung 20 minit lamanya. "Bah maritah katani membangkit... ada kali sudah..." kata seorang dari kami. Kami sudah tidak sabar lagi untuk melihat hasilnya. Masing-msing terbayang di dalam benak fikiran bahawa merekalah yang akan mendapat banyak. Namun itu hanyalah apa yang diimpikan. Tetapi sebenarnya takdirlah yang lebih tepat. Kerana melalui pengalamanku walau sehebat mana sekali pun seseorang itu bukanlah menjadi ukuran untuk mendapat lebih banyak. Ia akan lebih bergantung kepada nasib dan kemahiran membangkit. Seekor demi sekor ketam sudah dinaikkan ke gubang, ada kalanya dalam satu bintur dua ekor ketam atau lebih dalam sekali bangkit. Seperti yang saya telah katakan ia bergantung kepada nasib dan kemahiran. Setelah yang terakhir diangkat kami akan berkumpul semula. "Ada ia...? tanya seseorang. "Ada jua..." balas ku dengan penuh rasa syukur. Memang pada waktu itu ketam banyak sekali. Nampak kelihatan disetiap wajah kumpulan begitu ceria sekali.

Kami tidak akan berlengah lagi, ketam-ketam yang telah pun dinaikkan akan mula dipayuk atau diikat satu persatu. Sekali pandang ketam ini memang kelihatan merbahaya kerana kedua sapitnya akan menyerang apa sahaja yang datang menghampirinya. Namun perasaan takut sudah tiada lagi. Selain dari kegembiraan yang amat sangat , kami sudah begitu mahir untuk apa juga jenis ketam dari yang kecil hinggalah ketam yang tua. Dengan menggunakan cabang tiga yang diambil dahan kayu bakau. Ketam akan mudah dapat ditangkap dengan mudah sekali. Cara untuk memayuk pula adalah mengikut kesikapan masing-masing, ada yang dari depan kebelakang dan sebaliknya. Tali pemayuknya pula memang kami bawa khusus dari rumah. Tali ini biasanya kami panggil dengan tali purun atau nama sebenarnya tali rafia. Setelah ketam-ketam tadi siap dipayuk ia akan disimpan ke dalam guni bekas gula.

Perbualan yang terputus tadinya akan disambung semula. Perbualan kali ini akan lebih hangat kerana tentu saja isi kandungannya mengenai apa yang baru saja berlangsung, ada yang mengkhabarkan jumlah ketam yang baru diperolehi dan ada juga yang meristakan pertarungannya ketika membangkit sehingga terlepas akibat ombak besar yang terhasil dari speedboat yang berulang alik dari Bandar ke Temburong dan sebaliknya. Memang tidak dapat disangkal halangan ini, kerana kawasan pembinturan ini memang terlalu dekat dengan laluan speedboat Temburong tambahan pula ketika air dalam keadaan surut penuh atau tuhur pagi, air akan hanya berada di aloh sungai. Sungainya akan mengecil sehingga mencecah ukuran hanya 10 meter lebar. Bayangkanlah apa yang akan terjadi, di situlah segala macam kenderaan laut akan lalu lalang termasuklah gubang kami yang hanya berukuran 3 meter panjang. Apa pun jua keadaan seperti ini sudah menjadi asam garam. Yang penting perhatian dan pengawasan mestilah dipertingkatkan demi menjaga keselamatan. Sambil berbual-bual dan sambil minum peralatan akan dikemas kembali. Umpan pula akan disediakan untuk bintur yang sudah habis atau terlepas dari ikatan. Sisa sapit ketam yang telah tanggal dari yang empunya akan disimpan ke dalam bakul, kerana jika kesemua ketam yang disimpan ke dalam bekas guni habis dijual maka sapit-sapit inilah hanya yang akan dimasak buat hidangan apabila pulang nanti.

Matahari yang mla mendaki langit semakin mula memancarkan cahayanya dan kepanasan akan mula terasa. Demi untuk melindungi dari panas terik kami akan membalut muka dengan baju T sehingga kesemua bahagian muka kecuali mata akan terlindung. Baju panjang tangan pula akan mula dipakai. Dengan demikian keselesaan akan bertambah baik. Kadang-kadang apabila saya ternampak pekerja buruh bangunan yang ada sekarang mengingatkan aku kembali sejarah silam. "Iatah bapa ni macam buruh keraja bangunan ah mata saja yang nampak" jelasku kepada anak-anak apabila terserempak dengan keadaan sedemikian. Anak-anak tersenyum sinis. "Macam ninja jua pa" balas anak-anakku. Aku rasa dari apa yang mereka katakan mereka masih belum memahami dari mana akar bercambah.


Selain dari hadangan ombak besar, pengaruh angin iraga juga boleh menjejakan kelancaran membintur. Diwaktu ini angin bertiup agak kencang menyebabkan gubang akan terumbang ambing seperti hilang kawalan. Ini bererti aktiviti membintur akan berakhir lebih awal jika sekiranya keadaan bertambah buruk akibat keletihan. "Bah semua sudah sedia" tanya seseorang. Ini bererti masa untuk membangkit kali kedua akan dijalankan. Semua kumpulan akan mula mengemas kembali cawan-cawan bekas menikmati sarapan dan juga sisa kuih yang dihidang ke dalam bakul. Tali gubang yang terikat ke pohon perapat akan dilepas dan mulalah berkayuh menuju ke permulaan bintur. Permulaan bintur bererti dari arah berlawanan arus, ini adalah untuk memudahkan membangkit dan mengelakkan ketam yang terperangkap dari mudah terlepas. Kali ini rakan ku pula dibahagian belakang sebagai pekayuh utama dan pengemudi dan aku pula dibahagian hadapan sebagai pekayuh tambahan dan juga sebagai tukang bangkit. begitulah seterusnya bergilir-gilir apabila tiba masa untuk membangkit seterusnya. Bahagian hadapan ini adalah bahagian yang sentiasa yang sentiasa diinginkan kadang-kadang ia boleh juga menjadi pertengkaran kecil.

Kerana bahagian hadapan adalah fungsi utama diwaktu membangkit dan ia juga bahagian yang secara langsung berhadapan dengan cabaran. Walaupun demikian sebenarnya mana-mana bahagian pun mempunyai peranan yang sama penting. Bahagian belakang mestilah mempunyai kawalan yang cukup baik ketika menuju kepada bintur, jika kurang awas bintur akan terlepas dan terpaksalah berpusing balik, ini akan memakan masa dan tenaga. Bahgian hadapan pula mestilah mempunyai jangkauan yang baik, ada kalanya menggunakan ulu pengayuh untuk mendapatkan tali bintur yang agak jauh dari sisi. Ketika menarik pula mestilah direntap dengan pantas untuk mengelakkan ketam yang terperangkap dari terlepas. Ketam yang berjaya dinaikkan akan disimpan di bawah ruang, ini membolehkan ketam-ketam akan bergerak bebas. Jika ketam disimpan ke dalam suatu bekas, ketam akan mudah berkelahi antara satu dengan yang lain dan akibatnya sapit-sapit ketam akan tanggal dan akan menyebabkan ia kurang elok. Lain pula halnya jika bertiga, ketam yang didapat akan terus dipayuk atau diikat dengan kemas.

PARI

Pari ani lurih ku ngail di kilong cina makai krikan saja penariknya 100Ib perambut 80Ib pemata VMC no.8 khas untuk ngail pari lah ni.

Yang banarnya aku atu mukat udang plang tu tempat atu kana galar kilong cina entah siapa kah yang membari nama yang ku tau kilong atu orang melayu jua yang punya, iatah ku liat udang ah pukat ani ada yang tinggal kulit ganya, ada yang bagas kana makan usulnya inda lagi sempurna lah udang atu , sayang jua tu udang lagi basar2.
Eh memang ada lauk makan ni diantaranya pari, apa lagi sambil menarik pukat atu ku labuh kail umpan udang yang bagas kana makan ah tangsinya ku salatkan arah rotan. Inda sampai 2 minit kana ranjat tia belaguran bah krikan ah, ku tarik tarus inda lagi dimain2 pasalnya tangsi basar khas udah tu untuk ngail pari. Udah nya nampak banar nyangku atu pari bah dalam 5kg.

Lapas atu ku labuh lagi kail atu menarik pukat semula, sudah kan abis menarik pukat kana ranjat tia lagi kail ku ah pari jua lagi tapi basar sikit lah dalam 7kg (udah di rumah plang ku menimbang tu ah). lapas2 atu sampai ke tengahari nada tia lagi ada makannya. Iatah 2 ekong tah ganya lurih ku pari ah udang pun inda banyak ada jua kali dalam 3kg ganya udang ah, syukur tah jua lah Alhamdulillah.




KERAPU

Monday, 19 October 2009

Popperazi balurih kerapu 1kg labih makai krikan jua umpan basong. hajat di hati kan ngail ungah plang tu, mana ulah sabar saja rezeki jua tu lain kali lagi mencuba.

UNGAH

Capt. Precious balurih ungah di takat Ujung Sapuh malam jumat, ampir 1kg lah sekong. Makai krikan ganya tu umpan basong. Malamu atu bisdia turun 3 orang Popperazi sama Dom.

UNGAH

Saturday, 17 October 2009

Malam jumat kami (Pa_Iring, padamit n Jimi) kan turun di Jerudong inda jadi pasalnya beombak berangin iatah di muara tah ganya kami turun kan mengail ah tempat biasa takat Ujung Sapuh. Udah kami sampai di sana ada geng precious jua Capt. Precious, Popperazi n Dom bisdia makai perahu mini precious. Dua buah tah kami di sana ngail ungah ah. Malam atu kami sekong sorang ganya lurih kami, mini precious 2 ekong kali ganya ungah kali jua lah. Lapas ujung sapuh mencuba kami lagi d Pelumpong sekali ganya makannya atu pun putus alum tah kan rezeki tu. Tapi syukur alhamdulillah belurih tah ku jua ahirnya ungah ah, batah udah inda menarik ungah atu eh nyaman kali ah 1.9kg bah.


Padamit ungah 1.9kg
Jimi ungah 1.8kg

kerapu ani lurih pa-iring dalam 1kg lah

ungah ani lurih padamit sama jimi.



UNGAH

Thursday, 15 October 2009

السلام عليكم
D
i malam precious anglers (Padamit, Pa_Iring, Jimi n Dini) turun lagi di tempat biasa takat ujung sapuh (lubuk ungah). Dalam pukul 7.30 kami turun dari Pantai Serasa menuju ke lubuk ungah di Ujung Sapuh kur ang 10 minit sampai tah kami. Di malam atu 3 ekong ganya ungah naik mungkin umpan kami atu inda ungah beliur kan makan kali bah pasalnya yang baku bah campur2 lagi tu sulai, aur2, basong2 n kembura. Memukat kembura kami jua kan makai umpan fresh lah, iatah 4 ekong ganya kembura ah kirang2 banyak plang eh. Dalam pukul 10 muli tah kami aing atu mula begarak surut tia.





Jimi balurih 1 yang basar dalam 1kg labih, 1 yang bb. Pa_iring balurih sekong ada jua kali 1kg lah sekali putus. Padamit sama Dini nada rezeki di malam , ada plang makannya tapi putus tia jua sabar saja lah lain kali mencuba lagi. Alhamdulillah ada jua naiknya lah.

UNGAH

Ani lurih c Dini sama kawan2nya bisdia mengail di pelumpong malam minggu 10/10/09 sampai esuk paginya.

Dini, Irman, Jam antah siapa kah lagi dangannya ani.
Ungah 2, kerapu 1, ketumbang 1, bekara 1


Basar ungah atu, berapa kg kah tu ah. Bekara ani tah alum ku pernah balurih mengail ni apa kah rasanya ah kuat kali jua ah. Ketumbang atu ada jua kali 1/2 kg pakah eh mahal tu ah. Tahniah Dini n geng lain kali tah join ah ari atu ngam inda belaku bah.

KERAPU

Wednesday, 14 October 2009

Dalam pukul 4 ptg kelamari Capt. Precious, Raman sama Jef turun mengail ah takat Ujung Sapuh makai mini precious saja, kira2 dalam pukul 9 mlm lah naik tah bisdia. Iatah balurih 6 ekong ungah, 8 ekong kerapu sama 1 ekong langut. Ada lagi yang putus sama lapas. Bisdia ngail pakai krikan saja umpannya biasalah boneless basong2. Alhamdulillah ada rezeki di malam atu nyaman jua hati batah udah inda menaikkan ungah. C Jef inda lagi tegambar sama lauk.


Raman balurih 3 kerapu 1 ungah



Capt. Precious balurih 3 kerapu 3 ungah

KERAPU

4 ekong ungah sama 2 ekong bb ungah (lurih c Jef)


8 kerapu

Capt. Precious, Jef, Raman



4 ekong ungah yang ampir 1kg, 2 ekong baby ungah, 8 kerapu 1kg +

LANGUT

Langut ani c Jef ni yang balurih

BEMASA (GT)

Tuesday, 13 October 2009

Ani gambar2 popperazi sama GT yang lama2 jua ni ada yang tahun lapas ada yang 2 tahun lapas. Popperazi ani memang handal ni orangnya pasal popping sama jigging, ia ani tah jua yang paling banyak balurih GT ni. Teknik yang paling digemarinya iatah ni popping lapas tu jigging. Kebanyakkan GT yang dilurihnya atu makai teknik popping tapi ada jua lurihnya makai jigging. Iatah pasalnya ia menggalarkan dirinya atu POPPERAZI.




Ani tah diantara GT lurih2 popperazi ni ganya inda ku ingat berapa kg setiap GT nya atu, mun kan tau tanya saja ah nya hahahah jangan marah ah. Yang ia pakai baju biru ani ia balurih pada 31 july tapi begambar esuknya 1 Ogos 2008.



Yang baju hitam ani ia balurih pada 14 Ogos 2008




Gt yang paling basar pernah dinaikkan oleh popperazi dalam 27kg kali mun ku inda silap lah, nanti tah ku mempost GT nya yang basar atu ok.

TUNGKUL

Monday, 12 October 2009

Kelamari kami turun di jerudong aku, Jimi, Fian sama Hj Win 1st time ikut precious anglers, awal2 nganjun dulu lah untuk umpan payah kan belurih 2 3 ekong ganya. Mula2 kami ngail di iron duke ada jua makannya tapi inda mau dapat lauk badamitan kali bah. Lapas atu mencuba kami ah bagas maharaja inda kami batah ngail pasalnya kuat hantap arus atu nada jua makannya, kami tah plang yang makan (lunch) hehehe. Lapas makan mencuba kami lagi ah takat timbul ada jua makannya lauk putih sama languran.



Fian 1st time balurih languran ada jua kali 2 kg makai krikan umpan boneless sulai, sakit tia jua tangannya Jimi tah lagi menarikkan.


Iatah ganya ni lurih kami ah tungkul 20 ekong, lauk putih 2, languran 1, lauk damit2 banyak plang tu macam kerapu, kurisi, sulit merah, pisang2. Hj Win 2 kali putus ia menjigging sekali lapas, inda ia puas hati nya kan mencuba ia lagi lain kali mun ada peluang nya. Sabar saja bro hj win lain kali pakai tia awal2 twin power atu inda menyasal.


Hj Win, Padamit, Jimi n Fian


Syukur tah jua lah walaupun inda banyak tapi inda jua balik kosong. Alhamdulillah

BEMASA (GT)

Wednesday, 7 October 2009

Majalah PENGAIL keluaran September 2009 Bil 9 sudah ada bejual di kedai2 pancing. Diantara yang menariknya adalah trip Precious Anglers bersama Pengarang Majalah Pengail iaitu Cikgu Azmey. Untuk mengetahui ceritanya yang lebih lanjut bolehlah mendapatkan majalah tersebut di kedai2 pancing sekarang. Eh macam iklan tia plang ah.




GT yang bersirip biru ani adalah diantara luih Capt. Precious menggunakan teknik popping.




GT yang ani adalah yang paling basar pernah dinaikkan iaitu 31kg, dengan teknik popping jua makai spool shimano navi 8000PG, joran figo bigfish, braided 50Ib.



Trip ari atu bisdia turun 4 orang tu Capt. Precious, Jimi, Popperazi sama Cikgu Azmey. Bukan saja popping bisdia pun menjigging sama mengail dasar jua, Jimi sama Popperazi pun belurih jua tu popping ah. Alhamdulillah sampai jua akhirnya hajat Cikgu Azmey kan merasa belawan sendiri dengan GT atu, apabila diberi peluang oleh Capt. Precious kepada Cikgu Azmey untuk bertarung, bemain dan seterusnya menaikkan GT atu ke dalam perahu. Apa rasanya cigu hahaha sangal jua punggung kali ah.